KA'BAH

KA'BAH

Saturday, January 18, 2014

UMROH YUK

Untuk menunaikan Ibadah Haji ke tanah Suci Mekkah sekarang ini harus mengantri minimal 15 tahun untuk haji reguler (biaya 35 juta... pesan kursi nya 30 juta tahun 2014 ini), sedangkan untuk ONH plus yang harganya 3 kali lipat dari haji biasa (95 juta ... pesan kursinya 45 juta)  harus menunggu juga lho... 5-7 tahun.

Nggak ada salahnya daftar sekarang... kalau nggak bisa cash bisa pakai talangan haji di beberapa Bank Syariah yang menyediakan, kalau nggak kuat ingin sekali melihat Baitullooh... hmmm nggak ada salahnya juga UMROH dulu. Kan sudah ada nih Niat Haji dan Niat Umroh.  Kalau kita Haji pasti bisa UMroh nah kalau Umroh ya nggak bisa Haji karena Haji memiliki waktu tersendiri.

Silahkan memantapkan niat agar bisa secepatnya Haji dan Umroh.... Labaik Allhumma Labaik..... Aku Datang ya Allah .....

Tuesday, October 29, 2013

BEDA AIR ZAM-ZAM DAN AIR BIASA

Setelah Haji / Umroh oleh-oleh yang paling ditunggu dari sana adalah AIR ZAM ZAM. Air zamzam berbeda dengan air biasa. Air dari tanah suci Mekkah yang menjadi favorit bawaan jamaah haji ini bila dilihat dari X-Ray terlihat lebih pekat. Lewat mesin X-Ray diketahui air zamzam berwarna pekat dan terlihat hitam. Sedang air biasa terlihat biasa saja. (lihat gambar di bawah ini)


"Air zamzam berbeda, jadi mudah dikenali lewat X-Ray," jelas petugas X-Ray Garuda, Zainul kepada wartawan. Di Hujaj ini, tim X-Ray Garuda melakukan pemeriksaan. Jamaah memang dilarang membawa zamzam terkait keselamatan penerbangan. Setiap jamaah haji akan mendapatkan zamzam sebanyak 5 liter perorang. Zamzam itu diberikan Garuda dalam kemasan khusus yang sudah aman.

Air zamzam ini menurut sejarahnya ditemukan Nabi Ismail setelah ibundanya Siti Hajar berlari-lari mencari mata air. Tak lama, terlihat air memancar dari tanah di sela-sela jari Ismail. Hingga kini, air itu dikenal dengan air zamzam. Air ini memang terasa berbeda dengan air biasa. Air ini banyak mengandung mineral dan berkhasiat.

Subhanallah! Inilah Khasiat Dan Kelebihan Air Zam-Zam Yang Mungkin Kita Tidak Tahu | Selalunya apabila kita mengunjungi rakan atau saudara yang baru balik buat haji dari Mekah. Air zam-zam yang akan dihidangkan bersama buah-buahan seperti kurma, kismis, kacang cerdik dan lain-lain serta pemberian tasbih sebagai hadiah. Yang penting kita dapat merasakan keenakan air zam zam dari Mekah. Namun, sebenarnya air yang satu ini punya khasiat yang tidak kita temui dalam air lainnya.

KHASIAT AIR ZAM-ZAM
Sheikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah pernah ditanya; “Apakah ada hadith shahih yang menjelaskan mengenai khasiat dan kelebihan air zam-zam?” Beliau menjawab;
“Telah terdapat beberapa hadith shahih yang menjelaskan mengenai kemuliaan air zam-zam dan keberkatannya. Dalam sebuah hadith shahih, Nabi Muhammad SAW menyebut air zam-zam; “Sesungguhnya air zam-zam adalah air yang diberkahi, air tersebut adalah makanan yang mengenyangkan.” Ditambahkan dalam riwayat Abu Daud (Ath Thoyalisiy) dengan sanad jayyid (bagus) bahawa Nabi SAW mengatakan, “Air zam-zam adalah ubat dari rasa sakit (ubat penyakit).”

Hadisth-hadisth di atas menunjukkan khasiat air zam-zam. Air tersebut boleh menjadi makanan yang mengenyangkan dan boleh ula menjadi ubat penyakit. Air tersebut juga adalah air yang penuh keberkatan. Termasuk sunnah adalah meminum beberapa dari air tersebut sebagaimana yang dilakukan oleh Nabi SAW kerana di dalam air tersebut terdapat keberkatan. Air tersebut boleh menjadi makanan yang baik dan makanan yang diberkati. Air tersebut disyari’atkan untuk dinikmati jika memang mudah didapatkan sebagaimana yang dilakukan oleh Nabi SAW.

ini menunjukkan pada kita mengenai khasiat dan keberkatannya sebagaimana yang telah dijelaskan di atas. Air itu boleh menjadi makanan yang mengenyangkan dan ubat penyakit. Dianjurkan bagi setiap mukmin menikmati air tersebut jika memang mudah memperolehnya. Air tersebut juga boleh digunakan untuk berwudhu. Air tersebut boleh digunakan untuk beristinja’ (membersihkan kotoran setelah buang air). Air tersebut juga boleh digunakan untuk mandi junub jika memang ada keperluan untuk menggunakannya.

Khasiat Dan Kelebihan Air Zam-Zam
Pengarang kitab al-’Aqdus Sameen mendedahkan bahawa seorang hamba di Makkah yang bernama Ahmad Abdillah Asy-Syarifee meminum air zam zam dengan niat mahu menyembuhkan penyakit buta. Dengan izin Allah, hamba itu sembuh. Pengarang kitab itu turut menjelaskan bahawa gurunya, al-Fufti Abdul Rahman Abil Khair al-Fasi menceritakan Al-Imam an-Nawawi pernah berkata sesiapa yang mempunyai hajat akan tercapai keinginan selepas meminum air zamzam. Perkara yang serupa pernah dibangkitkan oleh Tahzibul Asma Wal-Lughat yang berkata: “Hal ini dicuba oleh ulama dan golongan soleh untuk mencapai segenap hajat sama ada dunia atau pun akhirat. Alhamdullilah, semuanya akan tercapai.”

Sahih Muslim pula pernah meriwayatkan betapa Nabi Muhammad berkata kepada Abu Dharr yang tinggal berhampiran Kaabah selama 40 hari 40 malam tanpa makanan kecuali air zam zam. Nabi Muhammad kemudian bertanya kepada Abu Dharr: “Siapakah yang memberi saudara makan?” Abu Dharr menjawab ringkas dengan menyatakan dia hanya meminum air zam zam “Saya tidak terasa penat atau lemah. Malah saya terasa gemuk dan bukannya kurus.” Ada juga asnad yang menerangkan betapa air zam zam adalah satu cara untuk menyembuhkan penyakit sebagaimana disentuh al-Bazaar dan al-Tabaraani dalam al-Sagheer. Abu Majah pula yang memetik Jaabir Abd Allaah pernah berkata bahawa Nabi Muhammad pernah bersabda:
“Air zamzam adalah sesuai untuk diminum bagi semua tujuan dan niat.” Al-Hakim pernah bercerita bahawa Abu Bakar Muhammad Jaafar menyebut kisah Ibnu Khuzaimah. Mengikut ceritanya, ada orang bertanyakan daripada manakah Ibnu Khuzaimah mendapat pengetahuan. Ibnu Khuzaimah menjawab ringkas kononnya air zamzam diminum mengikut apa yang diniatkan. Al-Jalal as-Suyuti turut menyebut pengalamannya meminum air zamzam sebelum bermusafir ke beberapa negara termasuk Yaman, India dan Maghribi. Ibnu Khuzaimah pernah berkata:
“Apabila mengerjakan haji, saya minum air zam zam untuk beberapa perkara antaranya supaya lebih pakar dalam bidang ilmu fekah sehingga boleh mencapai martabat seperti Asy-Syeikh Sirajuddin al-Bulqini.”

Adab Minum Air Zam-Zam

Bagaimanapun, tidak ramai yang tahu bahawa air zam zam mempunyai beberapa adab dan peraturan sebelum diminum. Hal ini dinyatakan Abdullah Abi Mulaikah. Katanya: Seorang lelaki menemui Ibnu Abbas yang kemudian bertanya:

“Tuan datang daripada mana?”. Lelaki itu menjawab ringkas: “Saya baru lepas minum air zamzam.” Saya bertanyakah perkara ini: “Adakah tuan minum mengikut dengan cara yang sepatutnya?.” Lelaki itu tidak menjawab sebaliknya bertanya hal berkenaan kepada Ibnu Abbas yang berkata: “Apabila minum air zamzam hendaklah kita menghadap kiblat, sebutkan nama Allah dan bernafas di dalam bijana kemudian baru teguk lagi. Bacalah pujian terhadap Allah selepas tamat segala urusan.”

Wallahu’alam.

Thursday, October 24, 2013

Panduan Menyiapkan Dana Ibadah Haji

Rukun Islam kelima adalah Haji (bagi yang mampu). Berhaji adalah kewajiban bagi umat muslim yang mampu. Mampu secara fisik, baik secara keuangan. Menunggu dipanggil ? mati donk.... wkwkwkw ayo kita siapkan dana untuk pergi haji. Ketahui dulu Syarat Haji dan Rukun Haji... nah baru mantap sipkan bagaimana dapat dananya ... berikut ulasannya :

Komponen utama dana haji adalah Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH), yaitu dana yang harus dibayarkan oleh calon jemaah untuk menunaikan ibadah haji. Tahun 2013 pemerintah menetapkan BPIH sebesar Rp34.283.148, sedangkan 13 tahun yang lalu, BPIH adalah sebesar Rp22.000.000. Ini berarti BPIH mengalami kenaikan sekitar 3,5 persen per tahun.

Berikut beberapa kiat menyiapkan dana haji:

Menabung dan Berinvestasi

Pertama-tama Anda harus menentukan berapa lama jangka waktu yang diperlukan untuk mengumpulkan dana haji tersebut. Jangka waktu ini bisa bervariasi dari satu tahun hingga lima belas tahun, tergantung kondisi dan kesiapan Anda. Dengan mengasumsikan kenaikan atau inflasi per tahun biaya naik haji adalah 5 persen, maka berikut ini adalah perhitungannya:


(RS = Reksadana)

Untuk mengejar dana haji, Anda dapat menabung atau berinvestasi. Misalnya, jika ingin mengumpulkan dana haji selama lima tahun, berarti Anda dapat menabung sebesar Rp729.249 per bulan atau berinvestasi di reksadana pendapatan tetap sebesar Rp595.493 per bulan, sehingga dana yang perlu disisihkan lebih sedikit dibandingkan dengan menabung. Berdasarkan tabel di atas, semakin panjang jangka waktu pencapaian, semakin kecil investasi per bulan yang perlu dilakukan, walaupun jadinya semakin lama Anda harus bersabar untuk berangkat haji.

Emas
Selain menabung atau berinvestasi di reksadana, Anda juga dapat menabung dalam bentuk emas. Dengan kenaikan harga emas sebesar rata-rata 8,8 persen per tahun selama lima tahun terakhir, kenaikan dana haji bisa diimbangi oleh kenaikan harga emas. Dengan harga emas saat ini sekitar Rp500.000, maka Anda perlu sekitar 70 gram emas. Kemudian tentukan target berapa lama terkumpulnya 70 gram emas tersebut.

Misalkan Anda mau mengejar dana haji terkumpul setelah lima tahun, berarti Anda memiliki target harus mengumpulkan emas sebanyak 14 gram per tahun (70 gram/5 tahun), per bulan sekitar 1,2 gram atau senilai Rp600 ribu. Untuk menyesuaikan dengan pecahan logam mulia yang diinginkan, dana yang disisihkan per bulan bisa ditabung dulu sampai cukup untuk membeli pecahan logam mulia yang diinginkan, misalnya pecahan 5 gram atau 10 gram. Risiko dari menabung emas adalah penyimpanannya. Jika tidak hati-hati, emas yang disimpan bisa saja dicuri. Sangat disarankan untuk menyimpan emas di safe deposit box (SDB) di bank.

Dana Talangan Haji
Dana talangan haji adalah dana pinjaman dari Lembaga Keuangan Syariah (LKS) untuk membantu nasabah mendapatkan kursi haji. Dengan dana talangan haji, diharapkan nasabah bisa berangkat lebih cepat, karena telah mendapatkan kursi haji hasil pinjaman dari LKS.

Untuk bisa mendaftar kursi haji, Anda perlu menyiapkan dana sebesar Rp25 juta. Jika saat ini Anda sudah memiliki tabungan sebesar Rp5 juta, LKS bisa memberikan pinjaman Rp20 juta yang dapat dicicil selama 12-36 bulan. Untuk transaksi ini, dikenakan biaya administrasi yang harus dibayarkan di awal yang besarnya bisa bervariasi pada masing-masing LKS.

Anda dapat berangkat haji jika telah melunasi dana talangan haji dan melunasi sisa kekurangan biaya pendaftaran haji, yang tahun ini sekitar Rp9.283.148 (34.283.148 – 25.000.000). Seperti pinjaman pada umumnya, program ini mensyaratkan adanya catatan rekening bank dan keterangan penghasilan dari nasabahnya. Praktis, program ini hanya dapat diambil oleh orang-orang yang memiliki penghasilan, masih bekerja sebagai karyawan atau yang memiliki usaha.

Berapa pun waktu target pencapaian dana haji yang dipersiapkan, dengan niat yang baik dan mulai menyisihkan sebagian pendapatan untuk dana haji, semoga hal ini telah dicatat sebagai kebaikan dan semakin mempermudah jalan untuk berangkat ke Tanah Suci. Amin!

Sunday, September 15, 2013

MUSIM HAJI 2013

Setelah hari raya Idul fitri ... 3 bulan kemudian hari raya idul Adha... kalau di Indonesia yang ramai ya Idul fitri sedang kan diluar negeri apalagi khususnya Arab Saudi malah yang pali ramai ya Idul Adha... hari raya korban... bula Haji dimana seluruh umat manusia yang ingin menjalankan rukun Islam yang kelima menjalankannya.

Ya tentunya bagi sebagian kalangan masih belum tahu secara lengkap apa saja yang dilakukan ketika haji. walau di Internet dan di postingan kami sudah kami sediakan ya nggak ada salahnya lah kami memberikan informasi kembali seperti :

  1. Niat Haji dan Umroh
  2. Tata cara Haji
  3. Umroh
  4. Mengumrohkan orang lain
  5. Arbain

Dan masih banyak lagi yang lainnya .. persiapkan ibadah HAji kita semua agar menjadi haji yang Mabrur... Surga lah balasannya... AMin

Wednesday, June 26, 2013

Jatah Kuota Haji 2013

Ini informasi terbaru masalah Haji 2013... dan mungkin sekilas cerita kenapa belakangan ini Umroh juga menjadi sulit .... ternyata memang iniah yang terjadi yaitu Masjidil Haram dalam perbaikan besar-besaran sehingga memangkas jamah umroh dan bahkan Jamaah Haji tahun ini Kuota Pemotongan 20 persen kuota haji Indonesia akan berlaku hingga tahun 2016 mendatang. Kepastian ini akhirnya diterima setelah delegasi pejabat Indonesia yang dipimpin oleh Menteri Agama Suryadharma Ali mengadakan pertemuan dengan pejabat pemerintahan Arab Saudi pekan lalu. “Pemerintah Arab Saudi secara lisan sudah juga menyampaikan bahwa setelah renovasi Masjidil Haram selesai pada 3 tahun yang akan datang (2013-2016), jatah kuota calon jamaah haji Indonesia akan kembali normal.

Bahkan akan ditambah dengan kuota yang hilang selama 3 tahun,” papar Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah (PHU) Kementerian Agama Anggito Abimanyu seperti dikutip situs Kementerian Agama, Kamis (27/6). Janji kompensasi dari pemerintahan Arab Saudi itu, Anggito berharap tidak akan terjadi antrean yang lebih panjang lagi setelah tahun 2017. Sebab, dengan makin banyaknya jemaah haji yang bisa diberangkatkan setelah proses renovasi Masjidil Haram selesai pada 2016, akan memperpendek masa tungguh jamaah. Hal senada juga disampaikan Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI Gondo Radityo Gambiro yang turut dalam rombongan Menteri Agama. Menurutnya, pemerintah sudah menyampaikan harapan agar kuota haji Indonesia diakumulasi sesuai jumlah pemotongan yang telah dilakukan per tahun, atau bila perlu menjadi 200 persen. “Dua menteri Arab Saudi akan menutupi pemotongan kuota 20 persen/tahun dan permintaan 200 persen dipertimbangkan,” ujar Gondo. Gondo menilai permintaan yang disampaikan Menteri Agama Suryadharma Ali itu rasional mengingat jika renovasi selesai , maka Masjidil Haram diperkirakan akan mampu menampung 105 ribu jamaah per jam. “Jadi bisa 2 kali lipat.

Tuesday, May 21, 2013

Pelunasan BPIH Dibuka Hari Ini Hingga 12 Juni

Kementerian Agama (Kemenag) memilih waktu mepet dalam mengumumkan masa pelunasan biaya penyelenggaraan ibadah haji (BPIH) 2013. Kementerian yang dipimpin Suryadharma Ali itu, mengumumkan secara resmi durasi pelunasan BPIH itu kemarin.

Calon jamaah haji mulai bisa melunasi BPIH sejak hari ini (22 Mei) hingga 12 juni mendatang.

Pengumuman masa pelunasan disampaikan Sekretaris Direktorat Jenderal Penyelenggaraan Haji dan Umrah (Sekditjen PHU) Cepi Supriyatna. Cepi menegaskan jika mulai tahun ini, tidak ada lagi masa perpanjangan pelunasan BPIH.

"Itu artinya tahun ini masa pelunasan BPIH hanya satu gelombang saja," papar Cepi.

Dengan skema ini, jika ada calon jamaah haji tahun berangkat 2013 tidak melunasi BPIH pada waktu yang telah ditetapkan tadi, maka dia akan masuk ke waiting list tahun pemberangkatna berikutnya. Kondisi ini berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, dimana Kemenag membuka masa pelunasan BPIH dalam beberapa gelombang.

Saturday, April 27, 2013

MENG UMROHKAN ORANG LAIN

Ketika kita mau Umroh tiba-tiba ada yang memberitahu bahwa kita bisa mengumrohkan orang tua / saudara kita yang sudah meninggal ?!? apakah bisa... berikut ulasan dan dalil MENG UMROHKAN ORANG LAIN :

Syarat orang yang bisa diumrahkan maupun dihajikan adalah :

1.  Orang yang sudah meninggal dunia.
Hal ini berdasarkan hadits:
عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّ امْرَأَةً جَاءَتْ إِلَى النَّبِىِّ - صلى الله عليه وسلم - فَقَالَتْ إِنَّ أُمِّى نَذَرَتْ أَنْ تَحُجَّ فَمَاتَتْ قَبْلَ أَنْ تَحُجَّ أَفَأَحُجَّ عَنْهَا قَالَ « نَعَمْ حُجِّى عَنْهَا ، أَرَأَيْتِ لَوْ كَانَ عَلَى أُمِّكِ دَيْنٌ أَكُنْتِ قَاضِيَتَهُ » . قَالَتْ نَعَمْ . فَقَالَ « فَاقْضُوا الَّذِى لَهُ ، فَإِنَّ اللَّهَ أَحَقُّ بِالْوَفَاءِ » .

Artinya: "Abdullah bin Abbas radhiyallahu 'anhuma meriwayatkan bahwa: "Seorang wanita mendatangi Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam seraya berkata: "Sesungguhnya ibuku telah bernadzar untuk berhaji, lalu beliau meninggal sebelum menunaikan haji, bisakah aku menunaikan atasnya haji?", beliau menjawab: "Iya, hajikanlah atasnya, bukankah jika ibumu mempunyai hutang, kamu akan membayarnya?", wanita ini menjawab: "Iya", Nabi shallallahu 'alaihiwasallambersabda:"Maka bayarlah, karena sesungguhnya Allah lebih berhak untuk dibayar". HR. Bukhari.

2) Orang yang sudah tidak mampu untuk menunaikan haji maupun umroh  karena sangat tua dan sakit yang terus menerus dan tidak memungkinkan baginya untuk menunaikan haji.
عنِ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عَبَّاسٍ - رضى الله عنهما - قَالَ أَرْدَفَ رَسُولُ اللَّهِ - صلى الله عليه وسلم - الْفَضْلَ بْنَ عَبَّاسٍ يَوْمَ النَّحْرِ خَلْفَهُ عَلَى عَجُزِ رَاحِلَتِهِ ، وَكَانَ الْفَضْلُ رَجُلاً وَضِيئًا ، فَوَقَفَ النَّبِىُّ - صلى الله عليه وسلم - لِلنَّاسِ يُفْتِيهِمْ ، وَأَقْبَلَتِ امْرَأَةٌ مِنْ خَثْعَمَ وَضِيئَةٌ تَسْتَفْتِى رَسُولَ اللَّهِ - صلى الله عليه وسلم - فَطَفِقَ الْفَضْلُ يَنْظُرُ إِلَيْهَا ، وَأَعْجَبَهُ حُسْنُهَا ، فَالْتَفَتَ النَّبِىُّ - صلى الله عليه وسلم - يَنْظُرُ إِلَيْهَا ، فَأَخْلَفَ بِيَدِهِ فَأَخَذَ بِذَقَنِ الْفَضْلِ ، فَعَدَلَ وَجْهَهُ عَنِ النَّظَرِ إِلَيْهَا ، فَقَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ فَرِيضَةَ اللَّهِ فِى الْحَجِّ عَلَى عِبَادِهِ أَدْرَكَتْ أَبِى شَيْخًا كَبِيرًا ، لاَ يَسْتَطِيعُ أَنْ يَسْتَوِىَ عَلَى الرَّاحِلَةِ ، فَهَلْ يَقْضِى عَنْهُ أَنْ أَحُجَّ عَنْهُ قَالَ « نَعَمْ » .
Artinya: “Abdullah bin Abbas radhiyallahu 'anhuma meriwayatkan bahwa Al Fadhl bin Abbas pernah dibonceng oleh Rasululah shallallahu ’alaihi wasallam pada hari Nahr (tanggal 10 Dzulhijjah) di atas hewan tunggangan beliau yang tua, Al Fadhl adalah seorang pemuda yang tampan, lalu Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallamberhenti untuk memberi fatwa kepada mereka (yang bertanya), lalu datanglah seorang wanita cantik dari daerah Khats'am meminta fatwa kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam: "Wahai Rasulullah, sesungguhnya kewajiban Allah atas hamba-Nya di dalam perkara haji telah didapati oleh bapakku dalam keadaan sangat tua, beliau tidak sanggup untuk duduk di atas kendaraan, bolehkah aku menghajikan atas namanya?", beliau menjawab: Artinya: "(iya) hajikanlah atasnya”. HR. Bukhari.

عَنْ أَبِى رَزِينٍ - قَالَ حَفْصٌ فِى حَدِيثِهِ رَجُلٌ مِنْ بَنِى عَامِرٍ - أَنَّهُ قَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ أَبِى شَيْخٌ كَبِيرٌ لاَ يَسْتَطِيعُ الْحَجَّ وَلاَ الْعُمْرَةَ وَلاَ الظَّعْنَ. قَالَ « احْجُجْ عَنْ أَبِيكَ وَاعْتَمِرْ ».
Artinya: “Abu Razin radhiyallahu 'anhu berkata: "Wahai Rasulullah, sesungguhnya bapakku adalah seorang yang tua renta, tidak mampu haji dan umrah serta tidak bias menunggai kendaraan, Nabi bersabda: "Haji dan umrahkanlah atas bapakmu".HR. Abu Daud dan dishahihkan di dalam kitab Shahih Abu Daud, no. 1588.

Perkara-perkara Penting Tentang Menghajikan dan Mengumrahkan Orang Lain